Ikan teri ikan pesut … lanjut


Lama gw gak ketemu ma tu kucing, pikir gw dah ada yang pelihara kali, dia kucing yang bersih dan cantik koq pasti banyak yang suka, trakhir gw liat tu kucing lagi bunting, gak tau dech tu ulah siapa, pasti ulah si jantan yang gak bertanggung jawab…(ya iyaaa lah). Lagi pula gw udah punya mainan baru (oupzss) yang bernyawa dan sejenis ma gw -anak manusia-. Yup dia adalah adik pertama gw yang baru lahir. Suatu malam gw lagi belajar di meja belajar yang kadang bisa beralih profesi jadi tempat tidur gw diem2 ditengah waktu jam belajar gw (sssstt jangan bilang BoNyok gw). Rumah yang sempit yang bisa dibilang ‘baru masuk pintu rumah, lho koq dah ada dibagian luar pintu belakang’ hehe bikin tempat meja belajar gw mojok deket pintu belakang.


Kebiasaan gw sambil belajar gw iseng ayun-ayunin kaki gw, tanpa sengaja saat itu kaki gw menyentuh sesuatu yang empuk2­­­­­­­­­­, kenyal dan berbulu. Gw sih ngerasa aneh tapi berhubung gw males nengok ke bawah meja jadi gw terusin aja ngutak-ngatik tu ‘benda’ pake kaki yang gw pikir itu kain keset… “aauuwhh” teriak gw. Sambil liat kebawah di dalam hati gw bertanya koq kain keset bisa gigit, emang punya gigi apa? Oupzss ternyata bukan keset toh tapi kucing…ma’av gak sengaja… Karna kesel walaupun gw yang salah tetep aja tu kucing yang gw salahin kenapa tiduran disitu, gak pamit dulu lagi. Harusnya kan bilang ‘gw numpang tidur disini yach, jangan injak gw’ kalo gitu kan enak jd gw tau dibawah kaki gw ada yang perlu di jaga HAB-nya (Hak Asasi Binatang) pasal 1 ayat 1 tentang kenyamanan binatang yang isinya jangan pernah ganggu para binatang yang lagi tidur. Jika dilanggar hukumannya minimal masa perawatan sendiri atas hasil gigitan dan cakaran dari yang bersangkutan dan hukuman maksimal amputasi…


Ok kembali lagi ke ceritanya. Ternyata kucing ini sama dengan kucing yang terakhir gw liat bunting itu, kucing yang sama juga yang udah nyakar tangan gw dulu. Whaaaat dia lagi? Ngapain loe disini? Abis nyolong makanan ya? Kata gw dalam hati. Tapi tunggu dulu…apa tuh yang gerak2? Bisik gw. Setelah gw liat dengan jelas ternyata anak kucing yang lucu2 masih kecil banget, ada satu, eh gak dech ada dua yang satu warnanya mirip ibunya belang tiga n yang satunya lagi coklat semua warnanya, gw jadi ngerasa bersalah jangan2 yang gw injek2 anaknya lagi bukan induknya.


Tunggu..tunggu..tunggu apaan tuh item2bergerak? Waaw ternyata ada anak kucing turunan negro juga toh (item semua cuma gigi n matanya yang keliatan) buseet ni kucing gak ngedukung program KB dari pemerintah. Dari situ gw simpatik dan jadi suka banget ma kucing ini selain dah ngasih gw anak kucing yang lucu2 gw juga jadi nambah mainannya yang bikin gw tambah betah dirumah. Dan gw proklamirkanlah tu kucing dengan nama Mama Miu –miu untuk namanya- dan kata mama karna dia dah jadi ibu (?????). Pagi2 sebelum gw berangkat sekolah gw jenguk dulu anak2nya mama miu, zumpah gw kaget banget jumlahnya bukan tiga tapi lima!! Memang keluarga besar. Gw aja yang manusia keluarganya baru empat jumlahnya. Ya sudahlah akhirnya gw kasih nama satu2, biar ga ribet gw kasih nama sesuai angka satu sampe lima. Nama itu gw kasih mulai dari anak kucing pertama yang gw liat sampe yang terakhir.


Satu – anak kucing yang warnanya mirip dengan induknya

Dua – anak kucing yang warnanya coklat semua

Tiga – anak kucing yang warnanya ‘all item’

Empat – anak kucing yang warnanya belang tiga dengan warna yang mendominasi hitam

Lima – anak kucing yang warnanya coklat putih


Bener2 full colour keluarga besar yang satu ini. Kalo dipikir2 lucu juga yach, yang empunya dan peliharaannya sama2 beranak hehehe berarti mama miu bisa dibilang kaka dari irren adik gw. Iya dong, irren lahir sedangkan miu dah bisa ngelahirin anak. Adik gw juga dong huakakakak. Ada mitos bilang kalo kucing lahiran pasti anak2nya selalu dibawa pindah2 sebanyak tujuh kali, Rumah gw jadi tempat persinggahan yang kedua. Ternyata bener lho. Kucing gw ini masih memegang teguh adat istiadat dari leluhurnya yang bikin gw suka ribet mindahin ke tempat yang lebih deket ma gw sekaligus biar gw gampang maenin mereka.


Inget banget gw sampe enam kali masukin anak2 kucing itu sekaligus ke dalam baskom truz gw pindahin ke kolong meja belajar gw. Bosen juga kali ya mama miu bolak-balik mindahin anak2nya ketempat yang dia pilih soalnya pasti gw nemuin tempat persembunyiannya itu, mulai dari rumah tetangga sampe di atas plaffon rumah gw.


BoNyok gak setuju gw melihara kucing karna mereka punya bayi. Padahal kan sama gw juga punya bayi, bayi kucing. Sampe akhirnya mereka nyesel dah buang anak2 kucing itu karna smua anak2 kucing itu lima2nya mati satu persatu. Cuma dua yang bisa gw kubur si Dua dan si Lima, gak lupa gw kasih bunga n kayu untuk nisannya (dasar anak kecil dodol). Setelah itu sesekali gw liat mama miu, gw kasih makan kalo gw lagi bawa makanan. Sesekali juga gw suka tarik ujung buntutnya dan langsung lari kalo jiwa iseng gw kumat. –be continue-