Gak boleh melihara kucing dirumah ya gw melihara kucing diluar rumah tapi tetep makanan gw ambil dari rumah. Kucing gw yang ini makanannya gak rewel, selain ikan dan curut dia juga suka makanan tradisionalnya manusia kaya: tempe, tahu, nasi dicampur kecap, susu, roti, biscuit dan favorit menu is krupuk putih. Ndeso banget sih ni kucing. Beberapa kali gw liat dia lagi bunting dan gw dengar dia lahirnya di rumah tetangga gw yang masih satu RT ma gw. Dua kali lahiran anaknya semuanya lima, sama kaya waktu dirumah gw. Berarti dah 15 anak kucing dong…busyeeeht. Waktu awal mama miu badannya masih langsing dan ramping tapi saat gw temuin dia lagi cari makan badannya dah sedikit lebih luas (gemuk) dari sebelumnya.


Suatu saat dia maen kerumah gw, nyokap jadi suka karna lucu badannya gendut lagi bunting besar lagi. Mungkin sekaligus nebus rasa bersalahnya kali yach waktu dulu sempet buang anak2nya mama miu. Mulai dari situ nyokap rajin kasih mama miu makan sampe akhirnya mama miu netap dirumah gw walau harus tidur di luar dan sampai ngelahirin anak2nya periode ke empat (yang gw tau). Jumlahnya lima juga. Lima2nya gw liat mama miu lahiran jadi gw tau persis mana anak kesatu, kedua sampe kelima. Waktu itu lahirnya hari minggu (gw inget banget) truz gw kasih nama anak2nya minggu dalam versi a-i-u-e-o (mingga,minggi,minggu,mingge,minggo) pada dasarnya sih gak mau ribet cari nama.


Mama miu ini type kucing yang gak tau malu, gimana gak… dimana2 kalo kucing lahiran kodratnya gak mau dilihat manusia tapi mama miu beda kalo lahiran dirumah orang saat dia lahiran harus ada yang nungguin, kalo gak ditungguin dia bertahan nahan gak ‘brojolin’ anaknya itu. Butuh waktu 2½jam untuk melahirkan 5 anak kucing yang menurut gw dari awal gw liat kucing lahiran sampai detik ini gw gak bisa bedain anak2 kucing itu dari mukanya, habis sama semua. Gw cuma bisa bedain dari warna bulunya. Ribetnya kalo ada dua warna yang sama, so biar gw gak ribet n pusing jadi gw anggap mereka kembar. Deal. Nyokap nanya nama kucing gw itu siapa.


“ne kucingnya yang gede dikasih nama apa?” Tanya nyokap sambil main gelinding bola ma irren adik gw, umurnya adik gw kalo gak salah masih balita dech. Koq kaya gw lagi maenan ma anak kucing ya, maen gelinding-gelindingan bola, pikir gw dalam hati.

“mama miu mah” jawab gw

“emang nama anaknya semuanya dikasih nama miu semua ne?”

“gak, namanya emang mama miu”

“kenapa gak miu aja”

“gak ah biar aja mah, biar panjang aja mah namanya. Kan sedikit atau banyak gak bayar. Orang gak pake akte kelahiran koq”

“trus anaknya namanya siapa? Mana banyak banget lagi”

“iya ya rumah kita kaya panti asuhan anak kucing kalo induknya lagi maen” kata gw, “inne kasih nama mingga, minggu, mingge, minggi, minggo” lanjut gw.

“gak kreatif ni kamu”

“biarin mah…lah dia sekali lahiran lima ekor (pake badan n kepala juga sih) kalo kerjaannya beranak mulu bingung ngasih namanya”

“iya sih apa lagi kalo mau manggil semuanya Cuma ‘puspuspuspus’ mereka juga dah datang sendiri, lah mereka gak ngerti namanya koq”

“ngerti koq, percaya dech..merekanya aja yang pura-pura gak denger” jawab gw ngasal, “kalo mamah mau panggil anak2 kucing itu gampang, teriak aja –MINGGU BERSAUDARA- tar mereka dating dech hehehe” lanjut gw lebih ngasal lagi.

“ngawuur” kata nyokap. Pembicaraan antara anak manusia dan ibunya pun berakhir karna irren dengan entengnya menjinjing buntut salah satu anak kucing itu (dikira kucing kaya keranjang kali ya punya jinjingan) huuh. Maklumlah masih anak bawang belum ngerti arti perikebinatangan.

Setelah anak2 kucingnya disapih (gak disusui lagi) mereka pergi begitu aja gak pamit, gak ngucapin maksih, gak permisi dan gw gak tau Minggu bersaudara bisa bertahan hidup atau gak. Dan yang bagusnya dengan nama yang gak kreatif itu malah yang bikin gw inget nama anak2 mama miu sesuai ‘anggkatan’ tapi khusus yang lahir di rumah gw doang yach sampe saat ini.