Cerita pertama gw di blog yang baru gw bikin ini khusus untuk Miu-qu…salam kangen dari mama, papa, k’ inne, irren dan fuad untuk mu kucing qu tersayang.


Hari ini gw mau berbagi cerita tentang kehidupan gw dan kucing kesayangan gw sekeluarga, yang saat ini dah gak ada lagi di tengah2 keluarga alias dah metong hampir 2 tahun lalu… Gw lagi kangen banget ma dia, gw skeluarga gak kan pernah bosen cerita ke siapapun tentang dia. Walaupun cuma skedar kucing kampoeng biasa yang kata banyak orang gak punya keistimewaan, jelek, kucel, dekil and the kummel, bau, tapi itu smua gak berlaku untuk kucing gw. Kucing yang lucu, bersih walau gak pernah di mandiin (siapa yang berani-gak kan ada walau dibuat sayembara sekalipun), bisa diajak curhat, bisa ngerti apa yang di sampein ma yang empunya, galak, sadis, walaupun kucing tapi dia cantik lho, kucing yang punya motto hidup ‘penegak anti curut’ ini bisa bikin rumah bersih dari curut2 jelek. Oia ngomongin curut gw sempet punya kucing yang kayaknya tu kucing malah bikin perjanjian perdamaian dech ma yang namanya curut, kucing rese!! Tiap liat cecurut dia cuek aja gak diapa-apain tu curut. Lain hal dengan kucing gw yang blasteran kucing anggora-kucing kampoeng. Mungkin ini kucing hasil reinkarnasi kali yach dari dunia antah-berantah, kalo ketemu curut bukan curutnya yang lari tapi malah dia yang lari, kucing gak bergunaaa!!! Gak percaya? Coba deh kalian simak cerita demi cerita tentang kucing gw ini dari awal sampe akhir (akhir hidupnya tentunya).


Berawal dari kata jadul alias jaman dulu, ± 17 thn yang lalu gw lagi maen di lapangan ma temen2 sebaya gw. Ada kucing kampong berwarna belang tiga (putih, kuning n hitam) warna bulu yang cantik dengan dominasi wana putih bersih disekujur tubuhnya, lewat didepan gw gak numpang2 melenggang dengan santai ditengah-tengah sekerumunan anak yang membentuk lingkaran maen domikado. Di bagian mata sebelah kanan tertutup dengan warna hitam dan sebelah kiri terutup warna kuning di tambah bentuk buntut yang unik mungkin lebih tepat dibilang irit kali yach, bentuknya tuh pendek (buntel) melingkar dengan ujung buntut tepat ditengah lingkaran itu (kalo bingung bayangin aja bentuk ujung dari cangkang keong). Komentar yang keluar bwat tu kucing “gak sopan! Permisi keq, numpang2 gitu asal lewat aja!” kata resa yang kurang suka kucing. Beda ma gw, gw langsung suka dan lebih milih nyamperin tu kucing dari pada ikut permainan yang kurang gw suka. Tapi sayang, tu kucing lebih milih maen sendiri daripada maen ma gw, kasiaan dech gw!!!. Tapi gw gak patah semangat, tetep aja gw samperin terus akhirnya dia luluh juga (gak tau luluh atau emang capek ngehindar mulu dari gw). Gw elus2 kepala dan bawah lehernya, emang dasar kucing kelemahannya di elus2. Karena terlalu asik gak sengaja gw pindah ngebelainya sekarang dari kepala sampe buntutnya…eh tau2 dia malah nyakar gw, gak bilang2 dulu lagi, sontak gw kaget truz dengan KESALnya dan EMOSI!!!!….gw nangis dech… hihihi sakit juga dicakar… disitu gw menyadari satu hal ‘dia sensitive kalo buntutnya yang irit bin pelit itu dipegang ma orang yang tidak berwenang’.

Berbulan2 kalo gw ketemu ma tu kucing kadang gw baek-baekin gw kasih makan, kadang gw isengin (gw pegang buntutnya) truz gw lari dech…daripada gw dapet tato temporary dari dia lagi,ogah!!!, malah terkadang gw cuekin. Inilah awal gw berkenalan dengan kucing kampung yang ternyata jadi hewan peliharaan yang tersayang, terkenang, kebanggaan gw skeluarga, doa dan ucapan trima kasih dari kami selalu ada untuk Miu-qu (lebaaaaaay)…tapi gw jamin bwat loe yang pecinta binatang dan punya kesempatan untuk memelihara binatang itu belasan tahun dengan tingkah2nya pasti akan punya rasa yang sama ma gw saat dia dah gak ada lagi… -be continue-

miu lingling

miu lingling